FOLLOW ON FACEBOOK

Sunday, August 28, 2011

Coretan tanpa noktah

بسم الله الر حمن الر حيم

Assallamualaikum ,
Kepada saudara saudari  yang sudi menjengah blog ini , saya ucapkan jutaan terima kasih , muga kebersamaan  minda dalam melestarikan media baru ini akan terus mekar dan mampu membuka ruang seluas luasnya buat seluruh umat Islam dan bukan Islam.
Menjelang 1 Syawal 1432H , bersamaan 30 Ogos 2011 hari Selasa , umat Islam Malaysia akan merai’kan  Aidil Fitri dengan keadaan aman dan tenteram  jesteru persekitaran yang membangun dan kependudukan yang pelbagai suku kaum merasakan hak dan kebebasan mereka dibentangkan tanpa ada sekatan sejajar pematuhan undang undang mengikut yang telah digariskan dan dilindungi Perlembagaan Persekutuan.
Apapun situasi dan percaturan politik Malaysia , nampaknya keamanan dan kestabilan Malaysia masih terus utuh  dan memberikan ruang yang seluas luasnya untuk rakyat dan warga asing bergerak seiring mengecapi kemajuan dan pembangunan  Negara ini .
Kepelbagaian agama juga masih mampu ditegakan walaupun , situasi kebelakangan ini sedikit merimaskan persekitaranya , jesteru  keadaan yang terkawal  dengan kesedaran minda semua rakyat Malaysia , ianya mampu mengekalkan keharmonian suku kaum dan agama .
Sempena sambutan Merdeka Negara Malaysia yang ke 54  tahun   dari tangan penjajah , ekonomi Malaysia  terus berkembang dan rakyat terus gagah membangun kehidupan  tanpa sebarang halangan .
Hak dan kebebasan  terus diperjuangkan dengan  mengutamakan  perpaduan kaum demi keamanan Negara yang berterusan . Natijah  hak dan kebebasan  ini terpancar jelas dengan kepelbagaian tujahan minda yang mencernakan persekitarannya .
Media massa juga makin gah mengembangkan jangkauan  dan liputannya . Modenisasi media alaf baru ini  memungkinkan kedapatan pelbagai  maklumat dperolihi tanpa sebarang sekatan , walaupun natijahnya masih terdapat  jurang yang membedakan pendekatan dalam membebaskan pemikiran  dan keterampilan  manusia untuk memahami dan akur serta  teguh berpegang dengan kebebasan pemikiran mereka , sebahagian besar masih terkongkong dan jumud  , serta tidak mampu menerima keberadaan  sudut pemikiran yang berbeda lantas menyisihkan hak dan kebebasan media  itu sendiri .
Kritikan dan kupasan minda yang berbeda gagal diterjemahkan dengan kecerdikan pemikiran mereka yang gagah mendominasi hak dan kebebasan bersuara tetapi  enggan mengakui  dengan keikhlasan dan diterjemahkan dengan sekatan dan halangan mereka sendiri dalam membuka ruang  pemberitaan yang bebas  . Halangan itu dibentangkan dengan sikap yang jelek dan menjauhi wacana membangunkan kebebasan bersuara yang sebenarnya .
Kesombongan itu jelas , disebabkan sikap membesarkan jatidiri dan keegoan mereka  terus meminggirkan kebebasan  bersuara  sepenuhnya dengan menilai pemikiran orang lain itu terlalu rendah nilainya jika dibandingkan dengan pemikiran yang setaraf dengan keujudan kumpulan atau golongan mereka .
Apapun  yang berlaku , media baru ini mampu terus dikembangkan , dan kebebasan mematerikan pendekatan dan kefahaman tentang kebebasan sebenar akan terus ditatang . Perbedaan pemikiran dan kejumudan minda akan digusurkan dengan kesedaran yang  bergerak perlahan , jesteru mereka masih terkongkong dengan keegoan mereka sendiri dalam mendepangkan jajaran dipersekitarannya.
Suatu yang rasional akan pasti timbul ditangani dan dimaklumi , kebebasan ini  sebenarnya mendewasakan semua orang , agar terus menyedari kepentingan membuka ruang seluas luasnya tanpa mementingkan golongan . Keegoan individu itu pasti akan hilang setelah mereka  memikirkan dengan ketepatan akal didalam menatang kebebasan  individu  dalam menyuarakan pandangan . Samada  mereka berilmu atau tidak , samada ianya berisi atau sebaliknya , kemampuan akal manusia memang jauh jejak dari  persepsinya .  Hanya mereka yang benar benar ikhlas akan mampu  memangku perkembangan media baru , untuk dikembangkan tanpa sebarang sekatan .
Cerdikkah manusia untuk menilai dengan tidak akur akan keberadaan minda yang berbeda , memimpin kelestarian media baru memerlukan  jatidiri yang tersendiri semata mata mengungguli kebebasan yang mutlak. Serakah atau tidak bukan persoalan yang  mampu melampiaskan pembentangan dan kemahiran minda dalam mengolah naskah untuk tatapan semua orang. Ruang itu semestinya dibuka seluas luasnya tanpa mengira isi dan ilmu yang disuguhkan kemuka pembaca dapat mendidik atau sebaliknya membawa bencana.
Sayugialah kita menjadi lebih dewasa dan bersedia untuk berdepan minda yang berbeda dan memberikan ruangan yang terbuka pada  apajua berita yang dijumpai dan ditemui , semata mata mendewasakan jajaran media baru tanpa keegoan dalam diri individu itu sendiri dalam memperakukan kebebasan dan kemanusiaan sejati .
Jesteru , waktu itu tetap akan kembali  dan  ilmu mampu  digali dan diselidiki  sejajar dengan jatidiri mengungguli hak dan kebebasan diri sendiri . Memahami paparan dengan didikasi pasti mampu menilai sendiri keterampilan  untuk menggali Ilmu yang masih tersembunyi .
 

No comments:

Kekalkan Dominasi Pemerintahan Islam Malaysia

(Ikhtibar dan Ikhtiar) Dominasi pemerintahan Islam wajib dikekalkan di Malaysia. UMNO@Barisan Nasional. Selagi kepemimpinan UMNO yg mendo...

FOLLOW THIS