Monday, February 20, 2012

Kehadiran PM DS Najib dlm majlis Thaipusan tidak bercanggah dengan Akidah Islam

بسم الله الر حمن الر حيم

Sedutan suara PM DSNajib dalam pertemuan dengan para Ulama/Pembawa perkhabaran media...PM kata tanggungjawab menghormati agama lain perlu diamalkan oleh setiap individu terutama penganut Islam selagi ia tidak bercanggah dengan akidah.//...Kehadirannya pada majlis sambutan Thaipusam tidak bercanggah dgn akidah umat Islam......

Persoalannya : Thaipusam itu adalah suatu sambutan agama Hindu yg meman...g jelas bukan perayaan atau adat istiadat orang Islam .//. Kehadiran PM ..DS Najib pasti menjejaki kawasan sambutan dan akan disuguhkan dengan ciri ciri yang berkaitan sambutan masyarakat Hindu yang jelas tak sejajar dengan Islam .

Persoalannya : Kuasa ada kedudukan PM adalah mewakili kerajaan Malaysia dan tentu sekali masih ramai bukan Islam yang bolih dijadikan wakil kerajaan untuk hadir pd sambutan itu ...TAPI kenapa mesti PM DS Najib sendiri yg mesti hadir ?

Kepentingan siapakah yang mahu diangkat dalam situasi yang memang jelas tidak ada keutamaan Islam untuk memagari /menghormati persekitarannya . Setakat mengamankan itu memang suatu kepentingan yg perlu disuguhkan , tak mungkin akan menyebabkab persoalan dan perdebatan . Malah kehadiran PM DS Najib itu jelas memberikan suatu perakuan bahawa sambutan Thaipusam @agama Hindu itu tidak perlu dipertikaikan dan perlu diberikan dana untuk mengembangkan keindahan kawasan peribadatannya ? Adakahpemerintah Islam dibenarkan untuk menyuguhkan kewenangan membangun peribadatan bukan Islam ?..

//........Bagimu agamamu, bagiku agamaku. Inilah di antara prinsip akidah Islam yang mesti dipegang dan dianut setiap muslim. Namun sebagian orang masih tidak memahami ayat ini. Jika seorang muslim memahami ayat ini dengan benar, tentu ia akan menentang keras bentuk loyal pada orang kafir dan berlepas diri dari mereka. Bentuk loyal pada orang kafir yang terlarang di antaranya dengan menghadiri perayaan mereka..Adakah PM DS Najib ada keberanian menyuarakan kata kata sedemikian didepan khalayak bukan Islam ?...

“Katakanlah: “Hai orang-orang kafir, (1) Aku tidak akan menyembah apa yang kamu sembah. (2) Dan kamu bukan penyembah Rabb yang aku sembah. (3) Dan aku tidak pernah menjadi penyembah apa yang kamu sembah, (4) dan kamu tidak pernah (pula) menjadi penyembah Rabb yang aku sembah. (5) Untukmu agamamu, dan untukkulah, agamaku”. (6)” (QS. Al Kafirun: 1-6)///

Dalam Isu ini ...adakah kehadiran PM DS Najib langsung tidak menyerupai atau menyamai sebahagian mereka yang hadir dimajlis itu . Apakah kepentingan nya , sedang sebagai ketua negara beliau masih boleh mewakilkan Tongkatnya pada Menteri/Tim.Menteri yg bukan Islam untuk hadir mewarnai perayaan itu ?

Ketelitian dan keterbukaan serta kesederhanaan Islam ada batas dan sekatan ..Jesteru persepsi dan perilaku pemimpin perlu sejajar dgn kematangan akalnya . Tafsiran dan pandangan memang boleh dibedakan makna dan haluannya .. Kebenaran itu tetap nyata untuk dipraktikkan tanpa sebarang kekeliruan mendaulatkan kemutlakan Islam dinegara ini ///......
Pendapat kalian pula bagaimana ?..

Utamakan Perpaduan Rakyat Malaysia

Dlm negara yg berbilang kaum dan anutan agama , setiap rakyat Malaysia wajar ada pendirian untuk memperhalusi etika, adab dan sosio budaya y...

FOLLOW THIS